[SALAM PERKENALAN PENA]


Wednesday, 21 September 2011

IsTiKhaRaH

Apakah jawapan kepada persoalan ku, yang pernah diajukan sebagai usaha dalam membuat pilihan. Diri ini keliru dengan ketiadaan petunjuk seperti biasa yang dianugerahkan kepada orang lain. Tetapi petunjuk sering datang dalam keadaan yang tidak disangka – sangka. Lalu menyebabkan diri ini keliru apakah jawapan yang sebenar terhadap soalan yang pernahku tanyakan dahulu.



Beratnya ujian ini, setelah diri ini membuat pilihan bersandarkan naluri yang dirasakan selama ini, tiba-tiba lain pula petunjuk yang ku terima kali ini. Ya, jawapannya tak sama seperti dulu. Adakah ini bermaksud kata pemutus kepada jawapan itu telah pasti. Kenapa semua ini terjadi di saat aku telah pun membuat pilihan? Diriku sendiri gagal untuk menjawab soalan itu, kerana ketiadaan alasan atau sebab yang pasti dan meyakinkan. Inilah yang dikatakan kuasa Ilahi, Dia memberi di saat kita benar – benar memerlukan, di saat kita telah yakin untuk membuat keputusan terhadap perjalanan masa hadapan maka saat itulah petunjuk diberikan supaya kita tidak membuat kesilapan demi kesilapan.

Persoalannya, bagaimanakah perjalanan diriku di masa hadapan? Keadaan kian berubah, apa yang telah dipilih tidak dapat diputuskan, namun apa yang telah dimuktamadkan harus dinilai semula. Keadaan ini menjanjikan aku dengan seribu persoalan dan berjuta kekeliruan. Sesungguhnya, berikanlah kepada diriku apa yang terbaik. Akan ku cuba menerimanya walaupun terasa pahit, akan ku cuba menolaknya walaupun perjalanan seterusnya mungkin lebih berliku. Doa ku semoga apa yang terjadi memberi manfaat dengan pelbagai hikmah yang menjadi rahsia Ilahi.


            
          Ya Allah,
“Jika dia untuk ku, maka dekatkanlah aku dengannya,
Semaikanlah perasaan cintaku terhadap dirinya, tumbuhkanlah perasaan cintanya terhadapku, Jadikanlah cinta ku kepadanya sebagai penguat cintaku kepada-Mu, dan jadikanlah cintanya kepada diriku menjadi pengikat cintanya terhadap-Mu.

Namun, andai sahaja dia bukan untukku, maka gantikanlah dia dengan orang yang lebih baik daripadanya. Supaya dengan itu, aku dapat terus menikmati keindahan nikmat-Mu di dunia dan sebagai hadiah buat diriku kerana kehilangannya.”

Amin... Ya Rabbal A’lamin.

No comments: