[SALAM PERKENALAN PENA]


Sunday, 26 February 2012

TeGuRan ILaHi

Salam pembuka bicara dan kata - kata yang lebih indah adalah selawat dan salam kepada baginda Rasulullah s.a.w semoga dalam ruangan yang terbatas dan penuh dengan kelemahan ini menjadi wadah yang mampu memberikan manfaat buat semua termasuk penulis yang lemah lagi dhaif dengan dunia penulisan mahupun agama yang menjadi teras kehidupan seluruh manusia. 

Topik penulisan pada hari ini menelusuri tajuk yang amat istimewa yang diilhamkan oleh Allah s.w.t untuk diri ini menulis. Dengan ilham dan sedikit pengetahuan yang berbentuk pengalaman itu, penulis coretkan dalam ruangan yang berbaki ini. Mengambil nama "TeGuRan ILaHi" menyelidik hati bagaimanakah sebenarnya kita alpa dan leka dengan teguran Ilahi yang datang dalam pelbagai perkara dan bentuk. Sebagai contoh penulis sendiri yang merupakan pelajar universiti tidak lari daripada mengejar nilai gred pembelajaran pada setiap semester dengan bermatlamatkan dua perkara iaitu ingin menjadikan PTPTN itu sebgaai biasiswa sepenuhnya dan mendapat nilai gred kelas pertama semester, maka perkara ini dikejar sehingga terlupa sebenarnya siapa yang berhak menentukan sama ada penulis layak menerima atau sebaliknya.



Kali ini teguran Ilahi yang dirasakan penulis ialah dengan menurunkan sedikit nilai gred semester di universiti ini. Nah, sebagai balasan terhadap setiap kelemahan dan kekhilafan penulis selama tempoh 5 ke 6 bulan berada di universiti. Hati mula merintih dan tidak kurang juga mengeluh dengan ujian yang diberikan. Hanya bermodalkan usaha yang tidak sebanyak mana dan doa yang hanya secebis cuma dan tawakkal yang kurang, penulis merasakan dirinya layak mendapat nilai gred yang lebih daripada itu. Namun itu semua hanyalah hasutan syaitan yang ingin membuat diri penulis alpa pada Rukun Iman yang ke-6 iaitu percaya pada qada dan qadar yang telah ditetapkan oleh Allah. 

Jika ini teguran yang dinukilkan Ilahi dalam hati ini sepuaya kembali untuk mengingati Allah dengan selayaknya, maka penulis menerima dengan hati yang terbuka dan penuh reda di atas setiap perkara yang berlaku di dunia ini. Dan jika ini adalah ujian dan cabaran buat diri penulis, InsyAllah dengan bantuan-Nya penulis cuba bangkit dengan membawa kejayaan yang amat cemerlang pada semester hadapan dengan izin dan rahmat serta berkat yang dilimpahkan Ilahi kepada penulis. Tidak lupa juga penulis mengucapkan ucapan tahniah kepada semua yang telah mendapat keputusan peperiksaan yang optimum dan ketahuilah bahawa keputusan itu juga sebenarnya adalah teguran Ilahi untuk menjadikan diri kita lebih bersyukur dengan pemberian dan kasih sayang-Nya kepada kita.



Sekian sahaja buat sesi ini.
Edisi Hujung Minggu,
Penyuluh Cahaya Pena.

No comments: