[SALAM PERKENALAN PENA]


Thursday, 7 June 2012

UbAT LuKa SeORaNG InSaN

Setiap yang bergelar insan pasti melalui saat kegembiraan yang membuatkan hidup dan wajah mereka berseri - seri dan dengan keyakinan bahawa dunia ini adalah tempat mencari kebahagiaan dan mencapai kesenangan sementara menunggu kejayaan yang kekal abadi di alam akhirat kelak. Namun setiap insan juga tidak terlepas dengan peristiwa yang boleh MENGGUGAT HATI DAN PERASAAN tatkala kegembiraan itu muncul, kesedihan dan gundah gulana juga boleh datang dan pergi dalam hidup kita. Mengambil iktibar tentang kejadian alam bagaimana padi yang ditanam selalunya membuahkan hasil menjadi beras juga boleh rosak binasa menjadi hancur dan tidak boleh dimakan manusia. Begitulah hidup ini kadang kala kita diperlukan dan kadang kala kita DIBUANG KE TEPI kerana menurut peranan dan keadaan sama ada kita sesuai atau tidak untuk berada di tempat kita dijulang atau pun hanya layak untuk berada pada tempat dipijak orang. Semua yang hidup di dunia pasti mempunyai keinginan untuk berada di atas, memimpin dan sentiasa berasa senang dengan sahabat akrab dan rakan taulan. Namun sebenarnya bukan mudah untuk kita terus berada pada kedudukan dan paksi yang sama setiap masa kerana manusia itu berubah - ubah setiap masa sedangkan bumi dan matahari juga berubah pada paksinya begitu juga siang yang akhirnya bertukar malam dengan gelap gembitanya daripada keadaan yang penuh dengan hiruk pikuk kehidupan menjadi sunyi sepi seperti berada di alam perkuburan.



Insan yang mendambakan kehidupan tanpa cabaran sebenarnya insan yang tidak cukup kuat untuk melalui hari - hari yang mendatang. Sedangkan manusia itu diutus penuh dengan kemuliaan di samping terdapat juga beberapa kehinaan yang tidak dapat tidak manusia perlu mengakuinya. Hati dan perasaan manusia sering dijadikan subjek bagi seseorang individu untuk menilai persoalan akhlak dan tingkah laku sama ada baik atau buruk,  sama ada sempurna atau banyak cacat dan celanya. Walaupun hati dan perasaan tidak mendapat tempat dalam persoalan ilmu dan perbincangan akal kerana dikatakan mereka yang mengaitkan persoalan perasaan dan hati adalah mereka yang bersifat emosional dalam membuat sesuatu keputusan dan pandangan, tetapi manusia sering kali gagal dan tidak mudah melepaskan diri apabila hatinya disakiti oleh insan tertentu yang sebenarnya sengaja didatangkan oleh takdir untuk menguji tahap kemampuan seseorang untuk mengatasi dan MENGUBATI LUKA SEORANG INSAN. Dalam melalui dunia penuh batasan waktu dan perkembangan teknologi yang sering mengalpakan manusia, kita dihidangkan dengan pelbagai ragam dan tingkah laku manusia supaya kita cukup kuat dan tidak mudah terluka dek kerana perbuatan, percakapan mahupun gerak laku serta sikap yang dilakonkan oleh seseorang makhluk yang bernama manusia. Kekadang NAMA, MARUAH, HARTA, FIKIRAN, PENDAPAT, PANDANGAN, HASIL KERJA DAN KEIKHLASAN DIRI kita sering menjadi mainan orang kerana diri kita yang tidak pandai membalas keburukan dengan kejahatan. Tetapi percayalah disebalik berlakunya perkara tersebut, sebenarnya kita jauh lebih baik berbanding insan tersebut kerana kita selalu disakiti, kita jugalah yang selalu mengubati. Hebat bukan? manusia yang bergelar pesakit, manusia itu juga yang bergelar doktor untuk merawat kesakitan yang dilakukan oleh manusia lain.



Sebagai pesanan buat diri dan teman - teman yang mungkin atau sering menjadi mangsa kepada insan tertentu yang sememangnya disengajakan hadir dalam hidup kita untuk melukai hati - hati kita, percayalah bahawa dengan sesungguhnya tidak ada yang dapat mengubati diri kita melainkan dengan penawar yang ada pada diri kita sendiri dengan keizinan dan belas kasihan Allah. Jangan mengaharap kepada manusia kerana mereka akan MENSIA - SIAKAN kehidupan kita dan jangan mengaharap kepada diri sendiri semata - mata kerana sesungguhnya kita TIDAK MAMPU menguruskannya seorang diri. Perjalanan hamba kepada Pencipta-Nya masih jauh tetapi perjalanan hamba di dalam dunia ini tidaklah begitu jauh, sebaliknya yang dinilai ialah amal perbuatan yang berteraskan keimanan dan ketaqwaan. Mudah - mudahan dengan itu kita diberi kemudahan dan keringanan tugas dalam menguruskan diri sesuai dengan LANDASAN ILAHI.

No comments: