[SALAM PERKENALAN PENA]


Monday, 3 December 2012

BeRMuLaNyA HaRi YaNg BaRu

Salam buat semuanya. Semoga terus berada dalam rahmat dan lindungan Allah. Kita ini hadir sebagai seorang makhluk yang lemah dan serba kekurangan di dunia yang sementara ini, kita hanya mampu mengharapkan belas ihsan dan hidayah yang indah datang daripada pencipta kita iaitu ALLAH S.W.T

Apabila kita melangkah dan melalui hari - hari yang mendatang, kadang kala kita terasa seperti hari itu berlalu dengan begitu pantas. Kadang kala ada juga kita terasa bahawa perjalanan hari itu sangat panjang bagi kita. Persoalannya mengapa perkara itu berlaku? Hanya Allah sahaja yang mengetahui hikmah disebalik rasa yang telah diberi itu. Tetapi sebenarnya saya mengandaikan bahawa terjadinya hal yang seperti itu adalah disebabkan PERASAAN KITA DALAM MENEMPUHI SEPANJANG PERJALANAN HARI TERSEBUT. Kadang kala jika sesuatu yang berlaku pada hari tersebut sangat menggembirakan kita dan kita suka dengan situasi tersebut kita akan merasakan perjalanan masa pada hari tersebut sangat singkat. Belum pun sempat kita merasai kepuasan dalam kegembiraan, telah pun hlang dan tamatnya hari tersebut dan digantikan dengan keesokkan harinya, sedangkan kita tidak pun tahu bahawa hari esok adakah seindah semalam atau lebih baik daripada semalam atau pun sebenarnya lebih buruk daripada semalam.



Di saat kita melalui fasa kesedihan dan masalah yang membelenggu diri, kita terasa seakan - akan dunia ini bergerak dengan perlahannya. Kita akan terasa dan dan mungkin patah hati mengenangkan nasib di sepanjang hari tersebut. Bukanlah bermaksud kita membenci datangnya hari itu tetapi mungkin kerana kita terlalu letih dan seakan - akan tidak berdaya menempuhi cabaran yang menjelang tiba tidak putus - putus. Hanya insan yang kuat akan diberikan cabaran yang kuat pula. Tetapi kita tidak percaya hakikat ini, kadang kala kita terasa kita sudah tidak berdaya lagi untuk melangkah. Kita perhatikan nasib orang lain yang mungkin pada sangkaan kita lebih indah dan menarik berbanding dengan hari - hari yang telah kita tempuhi. Ketahuilah semuanya itu hanyalah sangkaan kita semata - mata. Kita bukanlah orang yang layak untuk menilai sama ada orang lain lebih baik harinya berbanding kita atau sebaliknya, sedangkan Allah telah menjanjikan bahawa KESUDAHAN YANG BAIK ADALAH BAGI ORANG - ORANG YANG BERIMAN.
Di siang hari kita mungkin melihat seseorang itu tertawa lebar dan siapa tahu pada malam harinya dia adalah insan yang paling berduka dan menangis antara manusia lainnya. Kita tidak mampu menjangkakan perjalanan hidup seseorang insan dalam melalui hari - harinya kerana KITA BUKAN TUHAN YANG MEMILIKI ALAM INI. Andaian kita selalu meleset biarpun kita mungkin antara yang bijak dan cerdik dalam kalangan sahabat - sahabat kita. Sedangkan tanah yang ada di bumi pun mempunyai banyak warna dan jenisnya walaupun semuanya adalah di bumi letaknya. Inikan pula manusia yang mempunyai fikiran dan naluri yang berbeza - beza antara satu sama lain. Sabar dalam meniti perjalanan hidup ini kerana hakikatnya memang hidup ini tidak akan berlaku seperti yang dirancang 100%, tetapi andai kita teliti semula, akan kita sedari bahawa perancangan Allah itulah yang terbaik buat hamba - hamba-Nya. Cuma kita yang tidak sedar akan perkara ini.



Marilah kita renungkan semula bagaimana sikap kita seawal bangun pagi dalam mensyukuri nikmat pemberian Allah untuk kita melalui hari - hari yang baru. Setiap hari kita dikurniakan dengan hari - hari yang baru dan sering kali kita abaikan kedatangannya. Apabila kita dikurniakan dengan hari yang baru, maka akan bermulalah perjalanan hidup kita yang baru. Maka bersyukurlah dan marilah merancang kehidupan kita dan berusaha untuk menepati perancangan itu. Jika yang berlaku adalah sama dengan perancangan kita, ini bermakna perancangan kita adalah tepat dan mendapat keredhaan Allah, tetapi jika sebaliknya berlaku, ini bermakna perancangan kita memerlukan sedikit penyesuaian dengan perancangan Allah dan berbanggalah kerana ALLAH MEMBANTU KITA MERANCANG dengan tidak membiarkan kita hidup keseorangan di dunia ini.

No comments: