[SALAM PERKENALAN PENA]


Friday, 3 May 2013

YaNg BeRkATa KeRaNa ALLAH & RaSuL

Salam muhasabah diri buat semua. Alhamdulillah kerana masih berkesempatan untuk menulis dengan menggunakan baki sisa dakwat pena yang semakin kering ini. Kita cuba periksa diri dan hati, emosi dan jiwa, akal dan naluri sama ada bertunjangkan Pemilik Langit dan Bumi sebagai Pemilik Mutlak bagi settiap jantung hati manusia atau hakikatnya hati kita bukan pada Sang Pencipta tetapi kepada dan untuk makhluk yang diciptakan. Oleh sebab ramai YANG BERKATA KERANA ALLAH DAN RASUL dan kekerapan itu semakin memuncak, maka izinkan pena ini menukilkan tentang hakikat diri kita yang berkata sedemikian. Seorang pun tidak lepas daripada menyatakan ayat tersebut, lebih - lebih lagi yang kelihatan "alim" dan "warak' di mata manusia. Namun bukan itu matlamatnya, kerana keikhlasan itu selalunya tidak perlu dizahirkan meskipun menzahirkannya tidak salah. Cuma selaku insan yang goyah iman dek kerana pengaruh syaitan dan nafsu dan kelemahan diri sendiri, seringkali pujian dan pandangan mata orang itu lebih kita utamakan daripada pandangan ALLAH DAN RASUL. 



Apabila seseorang itu berkata bahawa dia tidak mempunyai sebarang kepentingan, tidak bermotifkan peribadi dan perjuangan serta jalan yang ditempuhi hanya kerana Allah dan Rasul, perkara ini seakan - akan mudah untuk diucapkan oleh sesiapa sahaja dan sudah tentu orang yang mengucapkan perkara ini dengan mudahnya mendapat perhatian ramai dan keyakinan orang lain terhadapnya akan bertambah. Hakikatnya tidak semua yang berkata seperti itu benar - benar merasainya dalam jantung hati mereka. Tetapi janganlah pula kita menghukum orang yang benar - benar ikhlas di jalan Allah sebagai sesuatu yang salah. Cuma dari awal lagi saya nyatakan keikhlasan itu selalunya tidak perlu dizahirkan meskipun menzahirkannya tidak salah sesuai pada waktu dan keadaannya. Siapa pun kita dan di mana mereka bukan kita penilai tetapi sesuatu yang baik itu selalu menarik yang baik jua. Kerana dalam hakikat kitab yang diturunkan LELAKI YANG BAIK UNTUK WANITA YANG BAIK PULA yang boleh secara amnya kita sifatkan (sesuatu yang baik untuk yang baik jua) meskipun penurunan ayat itu khusus mengenai lelaki dan wanita.



Adapun dalam diri manusia yang penuh dengan kesilapan dan kelemahan sentiasa bertemankan dosa dan noda yang sering mendampingi hidup manusia yang cintakan kebaikan dan perubahan ke arah yang lebih baik. Sesungguhnya di setiap kepala jalan akan ada syaitan - syaitan yang menyeru supaya mengikut jalan tersebut. Syaitan tersebut berkempen atas nama Allah dan Rasul supaya orang yang mengikuti jalan tersebut menjadi  ramai dan semakin ramai. Pemimpin jalan tersebut akan digoda lalu akhirnya tanpa iman dan bantuan Allah, maka akan tumbang dalam lembah kesombongan, takabbur, bangga diri dan akhir sekali mengakui segala yang berlaku disebabkan usahanya sendiri. Bermulanya dari detik ini, manusia mula luntur dengan lurah dan onak cabaran kehidupan yang semakin menggugat keyakinan diri. Permusuhan mula berlaku dan andai itu kesudahannya akan pasti ada yang terpaksa berkorban dan terkorban. ITU LUMRAH ALAM.

Sebagai manusia biasa.. 
Dan memang kita manusia biasa, tetapi jangan ulang kesilapan yang juga biasa. Andai maut pemisah kehidupan, biarkan maaf penyambung hubungan kerana semua orang berhak bahagia, cuma caranya berbeza.

No comments: