[SALAM PERKENALAN PENA]


Wednesday, 14 March 2012

PeSaN NaBi S.A.W

Assalamualaikum buat semua yang berada di seantero dunia. Wahh, gaya bahasa macam lah blog ini dibaca oleh semua orang di dunia, Mereka semua itu faham ke bahasa Melayu? Opps, terlupa yang bahasa Melayu ialah bahasa ke-4 bilangan penutur teramai di dunia. Apa-apa pun tidak dilupakan bahasa Arab yang menjadi bahasa Syurga kelak. InsyAllah, walaupun saya tak pandai berbahasa Arab tetapi tetap kagum dengan ilmuan yang mahir Arab seperti Ustaz Zahazan Mohamed yang pakar mentafsir Al-Quran dan Hadis. Kadang -kadang zaman budak -budak dahulu pernah juga terfikir yang orang yang tak pandai berbahasa Arab boleh ke masuk syurga? Akhirnya saya beranikan diri tanya ustazah sekolah agama, dan dia menjawab... Kalau awak tak tahu nanti tiba-tiba awak akan tahu bila di Syurga nanti, yang penting dekatkan diri kepada Allah. Kita tahu kan Allah Maha Berkuasa. Barulah tersenyum dan seronok saya mendengar. Namun di akhir kata ustazah tu dia pesan kat saya. Awak belajarlah bahasa Arab kan senang... 






Maaf saya dah melalut jauh daripada topik perbincangan hari ini. PESAN NABI itulah perkara yang ingin dinukilkan dalam ruangan kali ini iaitu "JADIKAN HARI INI LEBIH BAIK DARIPADA SEMALAM" Sebenarnya ungkapan mulia ini telah lama kita dengar dan dekat dengan hati-hati kita jika orang yang selalu pergi ke Majlis Ilmu. Namun pelaksanaannya bagi diri ini terasakan amat sukar untuk menjadi konsisten amlah lebih baik setiap hari yang mendatang. Walau apa pun kita kena ingat itu adalah pesan nabi kita dan semestinya mempunyai maksud yang indah seindah ungkapan tersebut. Bijak Nabi kita dalam memberikan motivasi, Tiba-tiba terasa rindu pada Nabi semakin kuat. JOM BERSELAWAT...! Orang kata kalau kita rindu pada Nabi rajin-rajinlah berselawat. Mudah-mudahan terubat sedikit rindu kita itu. Sekian sahaja penulisan kali ini, Moga mendapat kemudahan melaksanakan urusan dunia dan akhirat.

Sunday, 11 March 2012

GaNTiKaNLaH PeRLaKuAnMu

Salam mujahadah buat semua insan yang bergelar Islam dan mempunyai Iman dalam hatinya. Pada hari ini hala tuju penulisan yang dilakukan akan digerakkan lagi dengan menyingkap tajuk yang amat memberi erti dalam hidup penulis. Ya, GANTIKANLAH PERLAKUANMU menuntut penulis dan para pembaca kesemuanya supaya mengubah atau dalam erti kata lain menggantikan sesuatu perlakuan yang buruk itu kepada sesuatu yang lebih indah, baik dan elok pada pandangan Allah s.w.t Persoalannya bagaimana mungkin kita dapat menilai sesuatu itu sama ada memberi manfaat dari kaca mata Allah, Maka di sini penulis mula tertanya - tanya adakah sesuatu yang dianggap elok dan baik itu hanya berfokuskan kepada aspek agama semata - mata seperti memebaca Al-Quran dan ritual keagamaan yang lain? Rupa - rupanya persepsi penulis ternyata meleset apabila yang dimaksudkan dengan manfaat itu ialah MERASAI dan BERKONGSI manfaat kepada semua yang ada di sekeliling kita. Namun bagaimana manfaat itu dapat dirasai dan dikongsi secara bersama. Maklum sahajalah manusia ini bersifat bakhil dan sukar untuk melakukan perkara kebaikan.






Lebih indah daripada warkah ini telah menukilkan bahawa sesungguhnya Islam itu sempurna dan meliputi keseluruhan gaya hidup. Kesedaran penulis terhadap hakikat ini bukanlah sesuatu yang nyata dirasai ke dalam jiwa sebaliknya hanyalah perbuatan yang indah di mata tetapi jauh di hati penulis. Mencari gali maksud disebalik semua perkataan itu maka jawapan yang ingin ditemukan akhirnya ditemui. Dengan mudah dan cukup bermakna bahawa pada hari ini kita memandang Islam itu hanya sekadar kata keramat yang bukan lagi berpaksikan hati yang tulus kepada Allah. Membawa perkataan tersebut, penulis sekali lagi mencuba mencari maksud sebenarnya Islam itu. Ya indah pada nama tetapi apalah maksud disebalik nama jika hanya sekadar sedap sebutan di bibir sama - mata.






Islam itu dikatakan meliputi kehidupan sekiranya kita:
1) Melihat, mendengar, menyebut dan merasai hakikat hidup bertuhan (Allah)
2) Kita diuji dengan kesusahan dan penderitaan tetapi tidak sedikit pun merasa terbeban
3) Sikap kita yang berubah membuatkan kita berusaha supaya takat iman tidak menurun
4) Gantikan segala perbuatan buruk, keji, hina dan sia - sia kepada kebaikan hakiki
5) Sesungguhnya merasai dan menjiwai betapa kita ini lalai dan banyak dosanya tetapi 
    sering sahaja diampunkan oleh Allah dan dimaafkan oleh manusia lainnya.


Maka oleh itu dengan sesungguhnya, GANTIKANLAH PERLAKUANMU itu dengan kebaikan kerana dengan itu mudah - mudahan peroleh keampunan dan kemaafan yang berpanjangan. InsyAllah
11 Mac 2012 Edisi Menjelang Fajar
Penyuluh Cahaya Pena