[SALAM PERKENALAN PENA]


Saturday, 15 December 2012

Di MaNa DIA Di HaTiKu

Salam buat semua pembaca sama ada yang membaca dengan keadaan yang tenang atau pun membaca dengan keadaan yang tertekan. Hari ini ingin saya coretkan sedikit kata yang amat terkesan di hati selama ini hasil daripada mendengar satu ceramah yang saya sifatkan amat luar biasa dalam mentakrifkan maksud kata SIAPA DIA DI HATIKU. Kalimah atau perkataan yang lebih penting ialah bukan siapa, dia, di atau pun hatiku, tetapi jauh lebih penting ialah kata DIA yang ingin digambarkan di sini. Bagaimana kita merujuk kata DIA hampir setiap masa dalam kehidupan kita bahkan keseluruhan hidup kita. Persoalannya siapakh dia?

DIA - ALLAHHURABBI
DIA - Mak dan Ayah
DIA - Isteri / Calon Isteri
DIA - Sahabat baik



Keseluruhan erti kata DIA di atas memainkan peranan yang cukup besar malah cukup luas dalam hidup kita seharian. Kita di sini menuju dan memerlukan DIA (ALLAH) dalam kehidupan seharian tidak kira sama ada di saats enang mahu pun gembira apatah lagi di kala diri diselubungi rasa sedih, kecewa dan gelisah. Adapun DIA yang kedua ialah mengungkap tentang persoalan kasih ibu dan ayah yang selalu kita kenangkan sebagi insan yang menjadi penyelamat kita setiap masa. Akan tetapi masa dan hari telah berlalu dan bersilih ganti dan kita pun merasakan kita semakin kurang memerlukan mereka kerana dik hidup yang jauh daripada mereka dan mempunyai kawan dan teman sebagai pelengkap untuk memenuhi kehidupan yang jauh daripada mereka. Tetapi satu perkara yang perlu kita ingati ialah kasih mereka tidak pernah kurang dan bertepi.

Kalimah dan pengertian DIA (Isteri dan sahabat baik) akan diulas di lain entry.

Monday, 10 December 2012

APaBiLA HaTi SeMaKiN RaPuH

Apabila hati semakin rapuh, hanya masalah yang menjadi hidangan di depan mata. Segala perkara yang mudah pun menjadi sukar dan hidup ini terasa sempit dengan banyaknya masalah yang bertimpa - timpa. Apabila hati semakin rapuh menjadikan diri kita hilang pertimbangan dan kurang keyakinan kepada hakikat kehidupan ini. Isu yang remeh pun boleh menjadi besar dan sengaja diperbesarkan untuk menjadi tatapan antara dua mata seorang insan. Dirinya terasa sangat lemah dan seperti tidak berdaya melakukan apa jua pun. Itulah yang berlaku apabila hati semakin rapuh. Isu ini bukanlah menjadi luar biasa bagi seorang manusia  yang berdepan dengan pelbagai corak dan onak kehidupan yang selalunya berliku dan ditaburi duri yang tajam. Tujuannya bukan untuk mencederakan, tetapi untuk menjadi penghalang dan cabaran sebelum menempuhi nikmat kebahagiaan.



Apabila hati kita semakin rapuh, pendirian kita menjadi goyah. Kata - kata kita akan selalu berubah, dan keputusan kita juga akan berubah. Tetapi perubahan itu hanya seketika untuk menunggu diri kita kembali seperti sediakala. Perlu diingat apabila hati kita mula untuk merapuh dan semakin merapuh, kita sebenarnya memerlukan seseorang sebagai teman untuk menguatkan kembali dahan fikiran dan keputusan yang telah kita buat sebelum ini. Teman yang baik ialah teman yang dapat memberikan dorongan ketika kita berada dalam keadaan yang serba - salah dan seperti kita berada dalam kehidupan yang penuh dengan kebuntuan. Hidup ini selalunya indah tetapi bukan sepanjang masa kita merasai keindahan itu. Kadang kala hidup ini perlu disulamkan dengan sedikit derita supaya kita menjadi insan yang lebih kuat pada masa hadapan.

Akhir kata bandingkan pengalaman kita dahulu dengan sekarang. Kata orang, jika kita tidak pernah jatuh semasa belajar menaiki basikal dan motorsikal, maka kita tidak akan pandai dan mahir menunggangnya. Salam perjuangan dan ketabahan buat semua.


Thursday, 6 December 2012

APaBiLa KiTa DiSoAL?

Assalamualaikum buat semua teman dalam alam maya yang dengannya boleh menyebarkan kebaikan dan dengannya juga boleh mendatangkan mudarat. Sesungguhnya mudarat itu lebih dekat kepada semua manusia kecuali mereka yang mempunyai hati yang ikhlas dan takutkan Allah. Ruangan hari ini akan membahaskan mengenai persoalan demi persoalan yang akan diajukan kepada kita di dunia ini sehinggalah ke akhirat nanti InsyALLAH. Namun sebelum menjawab persoalan itu berdasarkan pandangan peribadi penulis, perlulah kita melihat isu ini secara keseluruhannya dahulu.

Persoalan merupakan lontaran pertanyaan yang diajukan oleh seseorang kepada kita disebabkan oleh kekeliruan, ketidakfahaman, kurang kejelasan dan percanggahan pendapat. Persoalan diajukan bertujuan untuk mendapatkan penjelasan yang lebih terperinci untuk mengetahui maksud sebenar orang yang mengeluarkan kenyataan. Sebaliknya terdapat juga persoalan yang kurang senang untuk kita jawab disebabkan kurangnya ilmu pengetahuan kita, atau pun tindakan dan gaya penyoal yang seolah - olah sengaja mempermainkan pengetahuan kita yang terbatas ini. Namun begitu, abaikan sikap penyoal yang kedua, dan berdoalah supaya kita tidak tergolong dalam golongan tersebut kerana Allah tidak suka kepada orang yang membangga diri dan menunjuk - nunjuk kelebihan diri kepada orang lain. Bukankah lebih baik jika kita berkongsi nikmat pemberian itu? 



Apabila kita disoal hendaklah kita bersangka baik terlebih dahulu. Jawab mengikut kemampuan diri berdasarkan pengetahuan yang ada. Sebab itulah perlunya membaca dengan banyak, tujuannya bukan untuk memudahkan diri kita menjawab soalan, tetapi menambahkan ilmu pengetahuan. Kedua, kita mestilah yakin dalam memberikan jawapan terutama yang melibatkan soalan yang berbentuk pendapat peribadi kita. Janganlah takut untuk membuat salah, kerana semua orang belajar daripada kesilapan. Ketiga, sedarilah bahawa diri kita akan disoal sebaik sahaja dikafankan dan disemadikan di tanah perkuburan kelak. Jika kita tidak mampu menjawab persoalan manusia, apatah lagi persoalan malaikat utusan Allah itu kelak. Terakhir sekali hendaklah kita mengerti dan sedari bahawa semua amalan kita akan dibentangkan di hadapan Allah di akhirat kelak dan akan dipersoal satu per satu. 

Di saat itu nanti adakah kita mampu menjawabnya? Saya tinggalkan persoalan itu sebagai renungan buat kita bersama. Kita ini makhluk yang diamanahkan dan dipertanggungjawabkan di dunia ini. Maka berhati - hatilah dalam kehidupan ini kerana kematian bakal menunggu dan menghampiri semakin dekat setiap hari. Setiap yang hidup pasti akan merasai mati, semua orang inginkan kebahagiaan dan ketahuilah bahawa kebahagiaan sebenar ialah di AKHIRAT.


Monday, 3 December 2012

BeRMuLaNyA HaRi YaNg BaRu

Salam buat semuanya. Semoga terus berada dalam rahmat dan lindungan Allah. Kita ini hadir sebagai seorang makhluk yang lemah dan serba kekurangan di dunia yang sementara ini, kita hanya mampu mengharapkan belas ihsan dan hidayah yang indah datang daripada pencipta kita iaitu ALLAH S.W.T

Apabila kita melangkah dan melalui hari - hari yang mendatang, kadang kala kita terasa seperti hari itu berlalu dengan begitu pantas. Kadang kala ada juga kita terasa bahawa perjalanan hari itu sangat panjang bagi kita. Persoalannya mengapa perkara itu berlaku? Hanya Allah sahaja yang mengetahui hikmah disebalik rasa yang telah diberi itu. Tetapi sebenarnya saya mengandaikan bahawa terjadinya hal yang seperti itu adalah disebabkan PERASAAN KITA DALAM MENEMPUHI SEPANJANG PERJALANAN HARI TERSEBUT. Kadang kala jika sesuatu yang berlaku pada hari tersebut sangat menggembirakan kita dan kita suka dengan situasi tersebut kita akan merasakan perjalanan masa pada hari tersebut sangat singkat. Belum pun sempat kita merasai kepuasan dalam kegembiraan, telah pun hlang dan tamatnya hari tersebut dan digantikan dengan keesokkan harinya, sedangkan kita tidak pun tahu bahawa hari esok adakah seindah semalam atau lebih baik daripada semalam atau pun sebenarnya lebih buruk daripada semalam.



Di saat kita melalui fasa kesedihan dan masalah yang membelenggu diri, kita terasa seakan - akan dunia ini bergerak dengan perlahannya. Kita akan terasa dan dan mungkin patah hati mengenangkan nasib di sepanjang hari tersebut. Bukanlah bermaksud kita membenci datangnya hari itu tetapi mungkin kerana kita terlalu letih dan seakan - akan tidak berdaya menempuhi cabaran yang menjelang tiba tidak putus - putus. Hanya insan yang kuat akan diberikan cabaran yang kuat pula. Tetapi kita tidak percaya hakikat ini, kadang kala kita terasa kita sudah tidak berdaya lagi untuk melangkah. Kita perhatikan nasib orang lain yang mungkin pada sangkaan kita lebih indah dan menarik berbanding dengan hari - hari yang telah kita tempuhi. Ketahuilah semuanya itu hanyalah sangkaan kita semata - mata. Kita bukanlah orang yang layak untuk menilai sama ada orang lain lebih baik harinya berbanding kita atau sebaliknya, sedangkan Allah telah menjanjikan bahawa KESUDAHAN YANG BAIK ADALAH BAGI ORANG - ORANG YANG BERIMAN.
Di siang hari kita mungkin melihat seseorang itu tertawa lebar dan siapa tahu pada malam harinya dia adalah insan yang paling berduka dan menangis antara manusia lainnya. Kita tidak mampu menjangkakan perjalanan hidup seseorang insan dalam melalui hari - harinya kerana KITA BUKAN TUHAN YANG MEMILIKI ALAM INI. Andaian kita selalu meleset biarpun kita mungkin antara yang bijak dan cerdik dalam kalangan sahabat - sahabat kita. Sedangkan tanah yang ada di bumi pun mempunyai banyak warna dan jenisnya walaupun semuanya adalah di bumi letaknya. Inikan pula manusia yang mempunyai fikiran dan naluri yang berbeza - beza antara satu sama lain. Sabar dalam meniti perjalanan hidup ini kerana hakikatnya memang hidup ini tidak akan berlaku seperti yang dirancang 100%, tetapi andai kita teliti semula, akan kita sedari bahawa perancangan Allah itulah yang terbaik buat hamba - hamba-Nya. Cuma kita yang tidak sedar akan perkara ini.



Marilah kita renungkan semula bagaimana sikap kita seawal bangun pagi dalam mensyukuri nikmat pemberian Allah untuk kita melalui hari - hari yang baru. Setiap hari kita dikurniakan dengan hari - hari yang baru dan sering kali kita abaikan kedatangannya. Apabila kita dikurniakan dengan hari yang baru, maka akan bermulalah perjalanan hidup kita yang baru. Maka bersyukurlah dan marilah merancang kehidupan kita dan berusaha untuk menepati perancangan itu. Jika yang berlaku adalah sama dengan perancangan kita, ini bermakna perancangan kita adalah tepat dan mendapat keredhaan Allah, tetapi jika sebaliknya berlaku, ini bermakna perancangan kita memerlukan sedikit penyesuaian dengan perancangan Allah dan berbanggalah kerana ALLAH MEMBANTU KITA MERANCANG dengan tidak membiarkan kita hidup keseorangan di dunia ini.

Sunday, 2 December 2012

LaYaR DaKWaH SeNtiaSa TeRCaBaR

Salam seawal pagi buat semua. Pagi ini kembali menyambung penulisan yang sedikit, mudah - mudahan memberi makna yang besar buat diri ini dan pembaca semuanya. Entah mengapa sukar pula melelapkan mata. Sukar juga untuk menyambung semula melakukan tugasan yang diamanahkan oleh pensyarah universiti ini. Mungkin disebabkan faktor kesihatan yang sedikit menganggu konsentrasi dan fokus untuk membuat kerja pada hari ini. Bertemankan keheningan pagi dengan hanya mendengar detikan jarum saat pada jam dinding membuatkan diri ini tersedar tentang masa yang terus beredar tanpa mempedulikan sama ada manusia dan makhluk yang lain sedang berhenti melakukan sesuatu urusan atau pun sebaliknya.



Masa akan terus berlalu sedangkan kita akan terus alpa dan lalai sekiranya tidak berusaha untuk menjaga urusan kita. Urusan yang paling utama ialah dengan pencipta kita ALLAHURABBI. Dalam hidup ini, kita disajikan dengan pelbagai ragam manusia dan kita sendiri mempunyai cara tertentu untuk menghadapi hari - hari yang mendatang. Bukan senang sebenarnya untuk meneruskan perjalanan hidup ini jika kita hanya mengikut trend dan perlakuan seseorang tanpa ada tujuan dan matlamat sebenar. Hidup sebagai seorang manusia yang memegang Islam sebagai teras kehidupan akan membuatkan diri kita berfikir dan merenung semula peribadi diri. Hal ini akan membawa kita untuk menginsafi diri dan akan berasa malu kepada Allah di atas setiap perbuatan yang telah kita lakukan. Dalam hati hanya mahukan kebenaran dan keadilan yang tertegak di bumi Allah ini, tetapi apakan daya banyaknya ruang maksiat dan kemungkaran yang ada telah mencemarkan jati diri orang Islam dan mudah untuk melakukan perkara dosa dan maksiat. Sememangnya kita makhluk yang lemah dan tidak sempurna. Hanya kepada Allah tempat kita memohon bantuan.



Hidup sebagai seorang insan yang mengamalkan ajaran Islam dan Sunnah Nabi Muhammad S.A.W memerlukan kita untuk berdakwah supaya kebenaran tertegak atas kalimah LAILAHAILLALLAH. Jika terdapat sahabat handai dan teman taulan yang melakukan kemungkaran, kita akan bertindak untuk menegur. Begitu juga di kalangan keluarga kita yang melakukan kesalahan yang kadang kala tidak mereka sengajakan. Jalan dakwah selalu teruji dengan tindak balas negatif daripada manusia yang didakwah, dan ini merupakan perkara yang biasa berlaku. Jangan berputus asa biarkan kadang kala boleh menjejaskan hubungan persahabatan dan kekeluargaan yang dahulunya erat tetapi sedikit renggang. Jika perkara ini berlaku, carilah ruang damai dan berilah tempoh masa supaya dengan masa yang ada dapat mengubat luka yang berdarah. LAYAR DAKWAH SENTIASA TERCABAR dengan tingkah laku manusia yang sukar untuk menerima kesalahan diri. Kita juga mungkin tergolong sebahagian daripada mereka. NAUZUBILLAH!



Apa yang penting ialah bina semula kekuatan yang ada. Bukan cabaran yang harus kita nilai, tetapi sejauh mana dan sebanyak mana usaha kita untuk menempuh cabaran itu. Luaskan pandangan, positifkan fikiran dan lapangkan dada dalam menerima setiap perkara yang berlaku. Pendakwah mestilah kuat dan tidak boleh berada dalam keadaan lemah biarpun dihunuskan senjata yang amat pedih dan menikam perasaan. Sabar itu sebahagian daripada iman. Ingat dihati sentiasa, jika laluan untuk memiliki Islam dan meningkatkan iman itu mudah buat semua manusia, maka tiadalah cabaran yang dihadapi oleh pendakwah untuk menyegarkan kembali dan menegakkan ajaran Islam. Dan mungkin sahaja pendakwah juga tidak diperlukan lagi, kerana semua orang patuh dan tegak berdiri pada ajaran Islam dan memiliki kekuatan Iman. Maafkan mereka yang menentang dakwahmu kerana dirimu jua pasti melakukan kesalahan seperti mereka dahulu. 

Sesuatu yang paling penting tetapi selalu dilupakan pendakwah ialah mereka mencari kejayaan dalam menyampaikan dakwah tetapi sering tewas dan gagal untuk melaksanakan dan mengamalkan setiap ajaran yang telah mereka sampaikan itu. Sekadar renungan buat kita bersama. Semoga ada manfaat dan BEROLEH KEBERKATAN DARIPADA ALLAH.

CaRa AkU MeNaBuR RiNDu

Salam buat semua yang membaca entry kali ini. Telah lama tidak mencoretkan nukilan dan warkah dari hati dalam ruangan ini. Masih sibuk dengan kegiatan dan tugasan universiti di samping cuba menjinakkan diri dalam bidang penulisan. Hasrat dihati ingin menulis sebuah buku sebagai panduan perjalanan hidup. Semoga dapat memberi manfaat buat semua kelak. Hari ini rasa terpanggil untuk menulis setelah membaca status FB seorang adik atau junior di satu sekolah yang sama dahulu. Rasanya dia pun seperti remaja lain yang sedang berada di fasa paling mencabar dalam hidup iaitu menuju cabaran untuk menjalinkan perhubungan  dengan bakal pasangan pilihan hatinya untuk meniti ke alam perkahwinan kelak. Tetapi berpijak di bumi yang nyata, mungkin keadaannya sebagai seorang pelajar sekarang tidak membenarkan situasi itu berlaku, walaupun menurut hukum tidaklah HARAM dan tidak pula salah menurut ADAT tetapi agak kurang sesuai dengan kapasitinya sebagai seorang pelajar dan umur yang begitu muda jika dibandingkan persiapan diri menuju alam berkenaan.

Tajuk entry kali ini ialah CARA AKU MENABUR RINDU. Di samping mempersiapkan diri dengan tuntutan rohani dan lahiriah seperti meningkatkan ilmu dan amalan agama termasuk menguasai hukum hakam yang asas seperti fiqh dan sedikit pengetahuan berkenaan tauhid dan akidah. Kita juga perlu mengamalkan setiap perkara yang telah dipelajari. Hal ini tidak pula menyebabkan kita mengabaikan tuntutan lahiriah dalam mempersiapkan diri iaitu speri kemahiran asas memasak, mengemas, menguruskan keluarga termasuklah penyediaan bajet, kenderaan dan keperluan lain seperti wang simpanan yang difikirkan perlu. Namun itu bukanlah fokus utama dalam penulisan kali ini. Nukilan pada hari ini akan memberikan beberapa cadangan yang sesuai berdasarkan lunas agama dan patuh shari'ah bagi kita sebagai asas untuk memanifestasikan kerinduan kepada seseorang.



Pertama sekali adalah dengan membiarkan diri untuk tidak berhubungan dengan bakal pasangan dalam beberapa tempoh yang lama. Dalam pada itu perhatikan jika terdapat perubahan yang berlaku. Bukanlah bermaksud tidak berhubung menyebabkan kita atau dia beralih arah. Sebaliknya adalah untuk menguatkan rasa rindu. Jika rasa rindu telah tidak tertahan, barulah berhubungan denganya melalui FB atau emel tetapi dlm tempoh masa yang lama setelah tidak berhubung. Itu pun perbualan dan perbincangan tidak melibatkan sama sekali soal perhubungan tetapi soal tugasan, kerja atau aktiviti universiti. Jika benar dia jodoh kita kelak, mesti dia faham bahawa ketika itu kita sedang rindukannya tetapi dalam masa yang sama kita mempunyai jati diri dan nilai untuk melindungkan hasrat diri yang sebenar. Sebab apa? Sebab kita MASIH BELUM HALAL. Jika kita sedar yang kita masih belum halal, maka tiada sebarang perbincangan mengenai perhubungan antara kita dan dirinya yang dibenarkan tanpa wujudnya mahram walaupun sekadar di alam maya. MENCEGAH MAKSIAT LEBIH ELOK DARIPADA MERAWAT DOSA. Bincang atau beri teguran atau nasihat mengenai tugasan atau kerja tersebut, kemudian cepat - cepat menghentikan perbualan atau chatting tersebut kerana bimbang mula-mula hajatnya lain, sampai dipertengahan lain pula jadinya.



Kedua ialah dengan cara kita tidak mempedulikan kehadirannya walaupun kita sedar dengan kehadirannya. Hal ini dapat membantu kita untuk menjaga rahsia tentang hasrat diri kita daripada diketahui oleh orang lain. Bukankah dalam Islam dianjurkan untuk MERAHSIAKAN PERTUNANGAN DAN MENGHEBAHKAN PERNIKAHAN. Inikan pula bagi yang belum bertunang, lagilah perlu untuk menjaga batas. Jika benar dia jodoh kita, pasti dia faham bahawa perbuatan kita tersebut adalah untuk menjaga kehormatan dan maruahnya daripada kata-kata sinis dan celaan orang sekelilingnya nanti. Paling penting ialah mengakui bahawa DIA BUKAN MILIK KITA TETAPI MILIK ALLAH DAN IBU BAPANYA sahaja. Selepas bernikah, barulah status dia bertambah kepada milik kita, tetapi perlu diingat bahwa dia TETAP MILIK ALLAH DAN IBU BAPANYA JUA. Jika kita sedar yang dia belum milik kita lagi, berikanlah kebebasan kepadanya untuk mempelajari asam garam kehidupan dahulu sebelum kita menjadi insan yang mempengaruhi tindakannya dalam membuat keputusan di kemudian hari. Dari sinilah kita dapat uji kematangannya dan dapat lihat sikapnya yang sebenar. Jika baik, ALHAMDULILLAH. Jika tidak baik, bantu dia untuk jadi lebih baik dalam masa yang sama kita pun perbaiki diri.

Ketiga, dapatkan berita dan perkembangan semasa Si Dia daripada teman akrabnya tanpa pengetahuan dia. Tetapi dalam masa yang sama jangan menunjuk sangat. Pandai-pandailah untuk mengawal keadaan supaya dapat mengelakkan fitnah. Hal ini akan menyebabkan dia tidak berasa kekok kerana baginya mungkin kita tidak memerhatikannya. Ya benar! kita memang tidak memerhatikannya, tetapi mengambil bantuan daripada sahabat akrabnya untuk menjadi mata dan telinga kita. Dalam masa yang sama panjatkan doa yang berterusan dan luahkan segala isi hati kepada Allah bahawa kita rindu padanya dan meminta supaya dibukakan jalan yang halal antara kita dengannya dan dijauhkan jalan-jalan yang haram antara diri kita dengannya. Sibukkan diri kita dengan banyak aktiviti dan perkara lain, ini  akan membantu kita mengurangkan ingatan kepadanya tetapi bukanlah bermaksud melupakannya. Jangan risau tentang istilah zina mata dan hati kerana yang dikatakan zina mata dan hati itu apabila segala tindakan kita BOLEH MENGUNDANG SYAHWAT, maka itulah yang dinamakan zina kecil.

Akhir sekali, persiapkanlah diri dengan mengukuhkan kekuatan diri termasuklah dari segala aspek sama ada kesediaan sebagai ORANG YANG MEMIKUL AMANAH iaitu bertanggungjawab untuk memikul dosa dan beban kesalahannya di kemudian hari. Hal ini kerana dia adalah amanah buat kita. Di samping itu buatlah perancangan dan laksanakan dengan tindakan termasuklah cara untuk mempercepatkan hajat yang tersimpan di hati itu supaya dapat ditunaikan. Jika kita telah bersedia dengan kedua-dua aspek, bolehlah kita memilih melibatkan keluarga kita dan dia supaya menjadi pengantara untuk MENGHALALKAN apa yang diharamkan sebelum ini. Ingatlah bahawa perkahwinan itu melengkapkan sebahagian hidup seseorang insan, cuma kita perlu lengkapkan yang sebahagiannya lagi. Walaubagaimana pun, alam perkahwinan memang berbeza dengan alam sebelum berkahwin. Langit tidak selalunya cerah, kadang kala hujan turun sebelum kita sempat mengangkat kain yang dijemur. Oleh itu, bersedialah untuk menjadi insan yang CEKAL DAN TABAH kerana hanya insan seperti itulah yang mampu meneruskan langkah.



Salam Muhasabah dan Ingatan buat semua terutama diri ini. Semoga beroleh manfaat daripada perkongsian ini. Segala yang terbaik dan sempurna datang daripada ALLAH sedangkan kita sebagai makhluk hanya mampu memohon kepadanya. Jika dia memang ditetapkan untuk kita, jika dia memang jodoh kita kelak. Biarkan dia dengan caranya jika caranya itu tepat mengikut hukum, dan biarkan kita dengan cara kita jika cara kita juga tepat mengikut hukum. MATAHARI ITU JAUH, TETAPI CAHAYA DAN BAHANGNYA TETAP TERASA. Jika jodoh itu masih jauh di hadapan, kita tetap akan terasa dekat dan akan lebih dekat lagi setelah kita BERNIKAH dengannya. 

Sunday, 23 September 2012

PeSan DiRi PaDa HaTi

Dalam keletihan dan kepayahan dalam melalui hari yang mendatang, aku ditemani dengan pelbagai peristiwa yang menyentuh hati sama ada bersifat membina semangat, tak kurang juga dengan peristiwa yang mengguris perasaan. Aku bagaikan dipukul oleh kehidupan yang sememangnya kejam dan sungguh hilang nilai perikemanusiaan kerana hidupku ini dikatakan telah berada di penghujung akhir zaman. Namun apalah daya ku melainkan berusaha untuk membina iman dan menjaga Islam, setidak - tidaknya jika aku gagal menjaga dua perkara ini dalam diri kawan - kawanku, janganlah kedua perkara ini hilang dalam diriku untuk membuat pertimbangan dan kewarasan akal yang ada diharap dapat membantu menjadikan diriku semakin benar dan adil dalam membuat penilaian.



Setelah hampir dua tahun penuh berada di pengajian peringkat universiti, aku disajikan dengan pelbagai masalah yang menghimpit golongan muda yang digelar mahasiswa yang bakal menggantikan pemimpin dan golongan profesional yang ada kini. Daripada masalah gejala sosial, politik, salah faham tentang agama, sehinggalah kepada kehidupan termasuk hubungan antara rakan taulan, masalah kewangan, masalah keluarga dan tidak kurang juga yang menghidangkan aku dengan masalah hubungan cinta antara insan. Jujur aku akui, aku juga tidak terlepas daripada salah satu masalah yang disebutkan di atas. Namun itu semua tidak penting untuk kita ungkapkan kerana kematangan dan kebijaksanaan dalam menguruskan masalah berlandaskan ilmu yang jitu kepada Allah berteraskan Islam dan Iman tentu sahaja membantu diriku dan anda semua menyelesaikan perkara tersebut. Menolak kepada bicara kosong tanpa henti, aku titipkan sedikit pesan supaya menjadi manfaat setidaknya kepada yang memahami.



Rakan seperjuanganku, andai kau terjebak dengan masalah sosial, ketahuilah bahawa keluarga sama sekali tidak pernah terlintas dalam fikirannya ingin mempunyai kamu sebagai ahlinya. Ibu kamu pastinya tidak pernah mengharapkan engkau menjadi sedemikian rupa kerana baginya kau adalah permata hati meskipun buruk tingkah dan bicaramu, dia tetap menyokong dan percaya sesungguhnya kau boleh berubah. Andai ini pilihanmu, ketahuilah bahawasanya engkau akan mewarisi keluargamu yang penuh dengan kebebasan tanpa had. Jangan pula kau berasa marah jika perkara yang sama berlaku dan menimpa keluarga yang akan kau bina kelak. Kawanku, aku mengakui bahawa kita telah berada di menara gading, fikiran dan pandangan kita telah beralih dan berubah menjadi lebih bernas dan kritis. Tetapi ini tidak bermaksud kau boleh menumpukan agenda politik sebagai agenda kehidupanmu kerana percaya atau tidak matlamat politik hanya satu iaitu kemenangan. Bukan diri ini membenci penglibatanmu kepada politik, jauh sekali menghukum orang politik sebagai yang orang yang merosakkan masyarakat. Tetapi pesanku agar penglibatanmu tidak menjejaskan matlamat asalmu yang telah kau ikrarkan kepada ibu dan bapamu. Taat mu dari dahulu sehingga kini masih lagi untuk ibu bapamu. Andai kau dustakan dan kau cemari dengan tanpa kawalan itu, ku bimbang tempatmu menuju kehinaan kerana redha ibu bapamu itulah redha Tuhan yang menciptakan dirimu. Meskipun kau merasa dirimu telah bersedia dan tetap pendirian, ketahuilah bahawa kau sebenarnya mengecewakan kedua ibu bapamu yang diam memerhatikan tingkah dan gerak lakumu tetapi ini tidak bermakna kau lebih bijak daripada mereka atau mereka keduanya lebih bodoh daripadamu. Ingat dan yakinlah bahawa setinggi mana kau belajar, ibu dan bapamu tetap lebih tinggi dan luas pandangannya kerana pengalaman kehidupan yang mengajar mereka jauh daripada kau sedari.



Friday, 8 June 2012

ToLaK DaKu KeRaNa MaHaRMu

Hari ini aku nukilkan sedikit berkenaan kisah dan cerita seorang hamba Allah yang bergelar MUSLIMAH di mana lelaki tidak akan tertarik dengan keayuan wajahnya mahupun kelembutan tutur bicara dan tingkahnya yang manja. Sebaliknya muslimah ini menjadi tarikan seorang lelaki kerana ketegasannya dalam menjaga perhubungan dengan manusia terutama yang berlainan jantina bagi menjaga batas dalam pergaulan. Muslimah ini juga menjadi tarikan lelaki kerana sifatnya yang suka memencilkan diri daripada khalayak bukan kerana sombong atau tidak pandai bergaul tetapi kerana menjadi dirinya yang mahal dan tinggi martabatnya di sisi Islam meskipun harga maharnya murah tetapi nilai maharnya tinggi. Benar dalam Islam meletakkan sebaik - baik wanita untuk kamu nikahi bagi lelaki ialah wanita yang rendah atau murah maharnya. Tetapi mahar itu bukan pada harga semata - mata tetapi lebih daripada itu melambangkan nilai keseluruhan seorang wanita yang sentiasa didamba lelaki yang beriman. Biar pun ramai yang mempersoalkan cara dan tingkahnya tetapi tidak sama sekali dirinya berganjak dengan keputusannya untuk kekal berada pada jalan Allah. Sesungguhnya taat dia hanya untuk suaminya dan maruahnya sentiasa terbela dengan landasan dan SYARIAT IMAN DAN ISLAM.



Takdir menentukan hati muslimah ini teruji dengan kehadiran seorang lelaki yang menyentuh hatinya untuk meletakkan dan menawarkan cinta yang telah difitrahkan Ilahi. Hati wanita yang mudah terusik dan goyah itu akhirnya menerima walaupun jauh di sudut hatinya sepanjang perjalanan hari - harinya penuh rasa bersalah dan penyesalan yang menghimpit jiwa. HENDAK DITOLAK mungkin itu adalah jodohnya kelak yang benar - benar akan menjadi suaminya nanti, tetapi penerimaannya pula menimbulkan keresahan dijiwa dan gundah dalam hatinya. Jika cinta itu benar seperti yang difitrahkan oleh Ilahi mengapa pula rasa gelisah yang menghimpit jiwa? Pertanyaan ini sering ditanya dan dihentam kepada diri sendiri yang akhirnya sama ada benci dalam rela, suka dalam terpaksa, muslimah itu perlu juga membuat keputusan yang benar sama ada memilih CALON BAKAL SUAMI (Lelaki yang baru hadir dalam hidupnya) atau memilih KEKASIH HATI DUNIA DAN AKHIRAT (Allah, Tuhan yang menciptakan). Tentu sekali keadaan ini memberikan situasi yang sukar untuk dilalui oleh seorang muslimah yang juga tidak terlepas daripada godaan nafsu dan bisikan syaitan. Namun apa yang pasti pemilihan ini bukan bertujuan untuk mengguriskan hati mana - mana pihak sebaliknya untuk mewujudkan jarak. Ya "JARAK" itu "MENJAGA" bukan pada jasad juga pada "JIWA." Muslimah itu percaya demi sesungguhnya imannya sangatlah lemah dan goyah meskipun hanya KEKASIH HATI DUNIA AKHIRAT menjadi sandarannya selama ini.



Bagi bersikap lebih adil dan menjaga kesucian Islam daripada fitnah dan pandangan dengki dan hasad manusia. Muslimah ini akhirnya memilih supaya akhirnya lelaki itu boleh tenang dan tabah mengucapkan kata "TOLAK DAKU KERANA MAHARMU" Muslimah ini terpaksa membuat pengakuan yang dirinya juga tidak lepas daripada perasaan yang diciptakan Ilahi. Namun seandainya perasaan itu benar untuk ditunaikan maka jalannya mestilah halal dan bertepatan dengan syariat yang telah menetapkan betapa maharnya itu tinggi nilainya. Demi sesungguhnya muslimah itu masih lagi belajar dan berada dalam tanggungan WALINYA iaitu ayah dan ibunya sebagai orang yang membesarkannya. Bukan dirinya tidak kenal hukum Islam bahawa wujudnya NIKAH KHITBAH (GANTUNG) bagi merealisasikan tujuan lelaki untuk mengelakkan maksiat. Namun muslimah itu sedar betapa ini bukan jalan yang terbaik. Sebagai anak yang solehah, beliau turut memikirkan apakah perasaan yang dialami oleh kedua ibu bapanya apabila perkahwinan itu terjadi sedangkan masa untuk bersama kedua ibu bapa itu belum lagi puas dikecapi. Pesan terakhir muslimah kepada lelaki tersebut, Jagalah dirimu sesungguhnya jika benar niatmu itu, pinanglah daku mengikut lunas dan syariat, aku ini bukan sesiapa tanpa waliku yang berhak terhadap aku. Jagalah DIRI, HATI DAN IMAN kerana jika kau seorang lelaki yang baik, kau tidak akan membiarkan maksiat menyelubungi dirimu. Sekarang bukan masa untuk kita bersama, tetapi untuk kita belajar meningkatkan ilmu di dada agar nanti aku dan engkau tidak akan merasa penyesalan yang tidak akan sampai ke penghujungnya.



JIKA AKU YANG ENGKAU HAJATI, MAKA JAGALAH DIRI DAN PERLAKUANMU, KERANA MENURUT KALAM ILAHI, HANYA YANG BAIK SAHAJA SEPADAN UNTUK YANG BAIK.










Thursday, 7 June 2012

UbAT LuKa SeORaNG InSaN

Setiap yang bergelar insan pasti melalui saat kegembiraan yang membuatkan hidup dan wajah mereka berseri - seri dan dengan keyakinan bahawa dunia ini adalah tempat mencari kebahagiaan dan mencapai kesenangan sementara menunggu kejayaan yang kekal abadi di alam akhirat kelak. Namun setiap insan juga tidak terlepas dengan peristiwa yang boleh MENGGUGAT HATI DAN PERASAAN tatkala kegembiraan itu muncul, kesedihan dan gundah gulana juga boleh datang dan pergi dalam hidup kita. Mengambil iktibar tentang kejadian alam bagaimana padi yang ditanam selalunya membuahkan hasil menjadi beras juga boleh rosak binasa menjadi hancur dan tidak boleh dimakan manusia. Begitulah hidup ini kadang kala kita diperlukan dan kadang kala kita DIBUANG KE TEPI kerana menurut peranan dan keadaan sama ada kita sesuai atau tidak untuk berada di tempat kita dijulang atau pun hanya layak untuk berada pada tempat dipijak orang. Semua yang hidup di dunia pasti mempunyai keinginan untuk berada di atas, memimpin dan sentiasa berasa senang dengan sahabat akrab dan rakan taulan. Namun sebenarnya bukan mudah untuk kita terus berada pada kedudukan dan paksi yang sama setiap masa kerana manusia itu berubah - ubah setiap masa sedangkan bumi dan matahari juga berubah pada paksinya begitu juga siang yang akhirnya bertukar malam dengan gelap gembitanya daripada keadaan yang penuh dengan hiruk pikuk kehidupan menjadi sunyi sepi seperti berada di alam perkuburan.



Insan yang mendambakan kehidupan tanpa cabaran sebenarnya insan yang tidak cukup kuat untuk melalui hari - hari yang mendatang. Sedangkan manusia itu diutus penuh dengan kemuliaan di samping terdapat juga beberapa kehinaan yang tidak dapat tidak manusia perlu mengakuinya. Hati dan perasaan manusia sering dijadikan subjek bagi seseorang individu untuk menilai persoalan akhlak dan tingkah laku sama ada baik atau buruk,  sama ada sempurna atau banyak cacat dan celanya. Walaupun hati dan perasaan tidak mendapat tempat dalam persoalan ilmu dan perbincangan akal kerana dikatakan mereka yang mengaitkan persoalan perasaan dan hati adalah mereka yang bersifat emosional dalam membuat sesuatu keputusan dan pandangan, tetapi manusia sering kali gagal dan tidak mudah melepaskan diri apabila hatinya disakiti oleh insan tertentu yang sebenarnya sengaja didatangkan oleh takdir untuk menguji tahap kemampuan seseorang untuk mengatasi dan MENGUBATI LUKA SEORANG INSAN. Dalam melalui dunia penuh batasan waktu dan perkembangan teknologi yang sering mengalpakan manusia, kita dihidangkan dengan pelbagai ragam dan tingkah laku manusia supaya kita cukup kuat dan tidak mudah terluka dek kerana perbuatan, percakapan mahupun gerak laku serta sikap yang dilakonkan oleh seseorang makhluk yang bernama manusia. Kekadang NAMA, MARUAH, HARTA, FIKIRAN, PENDAPAT, PANDANGAN, HASIL KERJA DAN KEIKHLASAN DIRI kita sering menjadi mainan orang kerana diri kita yang tidak pandai membalas keburukan dengan kejahatan. Tetapi percayalah disebalik berlakunya perkara tersebut, sebenarnya kita jauh lebih baik berbanding insan tersebut kerana kita selalu disakiti, kita jugalah yang selalu mengubati. Hebat bukan? manusia yang bergelar pesakit, manusia itu juga yang bergelar doktor untuk merawat kesakitan yang dilakukan oleh manusia lain.



Sebagai pesanan buat diri dan teman - teman yang mungkin atau sering menjadi mangsa kepada insan tertentu yang sememangnya disengajakan hadir dalam hidup kita untuk melukai hati - hati kita, percayalah bahawa dengan sesungguhnya tidak ada yang dapat mengubati diri kita melainkan dengan penawar yang ada pada diri kita sendiri dengan keizinan dan belas kasihan Allah. Jangan mengaharap kepada manusia kerana mereka akan MENSIA - SIAKAN kehidupan kita dan jangan mengaharap kepada diri sendiri semata - mata kerana sesungguhnya kita TIDAK MAMPU menguruskannya seorang diri. Perjalanan hamba kepada Pencipta-Nya masih jauh tetapi perjalanan hamba di dalam dunia ini tidaklah begitu jauh, sebaliknya yang dinilai ialah amal perbuatan yang berteraskan keimanan dan ketaqwaan. Mudah - mudahan dengan itu kita diberi kemudahan dan keringanan tugas dalam menguruskan diri sesuai dengan LANDASAN ILAHI.

Tuesday, 5 June 2012

MeNYeNTuH HaTiMu

Lewat malam ini, tiba - tiba perasaan yang dulu telah ditolak ketepi buat sementara waktu kembali terusik dengan raut wajah dahulu yang kian membayangi perjalanan hari - hari ini. Sukar merasakan keindahan dalam setiap gerak dan langkah kerana tari dan rentak yang dialami kini sudah berubah sesuai dengan perubahan yang berlaku dalam realiti dunia hari ini. Bukan mudah untuk meletakkan diri pada tahap selesa untuk melakukan kebaikan tanpa terjebak dengan cara hidup kehidupan lama yang tidak begitu serius dan lebih banyak bergurau ke sana dan ke mari. Namun sebagai manusia yang lemah lagi dhaif ini, perlu untuk kita berusaha kerana matlamat dan impian itu telah kita lakarkan cuma kesungguhan mencapai matlamat itu sering dinodai oleh tindakan dan sikap yang tidak sesuai akibat hadirnya dugaan dan cabaran luaran yang semakin kuat. 



Bagi menyentuh hati orang yang beriman dan sayangkan Allah, maka perlu untuk diri kita juga meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah. Namun perlu diketahui dan disedarkan tujuan kita yang sebenar ialah bukan mendekatkan diri kepada Allah semata - mata untuk dipandang baik oleh insan - insan tertentu, tetapi sebaliknya insan tersebutlah yang mendorong kita untuk lebih kuat dan cekal dalam memastikan diri kita berada dalam naungan Allah buat selama - lamanya. Ya, saya akui betapa insan berubah - ubah dalam mencapai matlamat yang diletakkan sebagai penamat dalam kehidupan diri. Masing - masing insan menggunakan metod yang berbeza untuk menggapai impian, namun apa yang pasti bagaimana jalan dan cara yang ditempuh itu suci seperti sucinya matlamat yang telah kita tetapkan itu.

Semua insan mendambakn pasangan yang terbaik buat diri untuk membina keluarga yang bahagia dan sentiasa mendapat rahmat dari-Nya. Tetapi alangkah ruginya kerana banyak insan terlepas pandang kerana yang baik itu bukan mudah sebenarnya dilihat daripada luaran. Yang dimaksudkan dengan yang terbaik itu adalah sentiasa "TERSOROK" dan "TERSIMPAN" rapi walaupun tanpa pengawal peribadi. Ramai orang meneka bahawa kebaikan itu selalunya boleh dilihat daripada faktor luaran seperti pakaian, perbuatan dan percakapan, tetapi banyak insan terlupa bahawa kesemuanya itu sebenarnya boleh dibuat - buat bagi mencapai matlamat dan kepentingan peribadi. 



Asasnya sebaik - baik perkara ialah sesuatu itu kekal sama malah bertambah hebat sekiranya "TIDAK DIPERHATIKAN" oleh mana - mana individu sekalipun. Bagi memudahkan pemahaman, betapa hari ini berapa ramai yang mahu menghulur sumbangan jika tidak dilihat orang? berapa ramai yang mendoakan kebaikan rakannya tanpa diketahui oleh insan tersebut? berapa ramai yang mengambil pelajaran daripada kesilapan yang dilakukan oleh orang lain tanpa mengaibkan insan yang bersalah tersebut. Kesemuanya ini memerlukan penilaian semula buat diri yang bergelar insan supaya dapat MENYENTUH HATIMU.

Friday, 18 May 2012

TaLKiN HaTi SeBeLuM MaTi

Iman sentiasa bertambah dan berkurang. Itu hakikat dalam kehidupan setiap insan sama ada lelaki atau pun perempuan. Antara eleman keimanan termasuklah amalan yang berasaskan niat kepada Allah s.w.t. Tempat atau punca kepada segala niat adalah di hati yang terkandung pelbagai pengharapan hamba kepada penciptanya. Di sinilah segala peristiwa yang berlaku direkodkan dan diucapkan dalam bentuk yang tidak dapat didengar oleh orang lain melainkan orang yang mempunyai hati itu sendiri. Segala peristiwa sama ada gembira atau sedih, tawa atau pun hiba banyak dihimpunkan dalam satu ruangan yang dinamakan sekeping hati. Hati manusia ini sentiasa berubah - ubah mengikut persekitaran dan rangsangan kehidupan yang dialami oleh seseorang individu. Sebab itulah dalam Islam ada mengungkapkan sebaris kata doa "Wahai Tuhan yang membolak - balikkan hati, Tetapkanlah pendirian dan hati - hati kami" Doa tersebut diungkapkan bagi memohon kepada Allah supaya ditetapkan pendirian dan hati manusia yang sering berbolak - balik yang tidak mempunyai satu kawalan yang standard yang sentiasa konsisten. Persoalannya, mengapakah perkara ini terjadi? Jawapan kepada persoalan ini ialah apabila iman seseorang bertambah, hati akan lebih tenteram dan tetap dalam pendirian, tetapi apabila iman mula goyah atau menunjukkan sedikit kerapuhan, hati akan menjadi gundah gulana dan perasaan tidak tetap pendirian dan berubah - ubah sentiasa singgah di hati kerana tekanan persekitaran yang dihadapinya.



Mekanisme TALKIN HATI SEBELUM MATI merupakan satu wadah perjuangan seorang hamba untuk tetap mengingati penciptanya. Hati ini perlu snetiasa ditalkinkan supaya asas kehidupan tidak akan menyempang dan jauh daripada kehendak hati. Manusia sering terlupa dan keliru antara kehendak hati dan kehendak nafsu. Ramai yang mengatakan bahawa kehendak hati mestilah sesuatu yang positif, baik dan sempurna. Manakala kehendak nafsu membawa kepada kelalaian, pembaziran dan ketidaksempurnaan dalam kehidupan seharian. Maka, penulis mengatakan kedua - dua sangkaan tersebut adalah salah dan tidak benar sama sekali. Tidak semua kehendak hati membawa kebaikan, kerana hanya hati yang suci dan penuh dengan nilai keimanan sahaja yang mendorong pemilik hati tersebut ke jalan kebenaran dan kebaikan. Begitu juga dengan kehendak nafsu yang membawa kepada kesesatan, ini juga tidak benar kerana bukan semua nafsu membawa kepada keburukan kecuali nafsu yang rendah tingkatnya sahaja yang membawa kepada perkara tersebut seperti nafsu amarah dan lawwamah.



Untuk memberikan ingatan dan pelajaran buat diri yang tidak sempurna dan sentiasa melakukan kesilapan. hati perlu untuk sentiasa DITALKINKAN sama ada terhadap keperluan akhirat mahu pun untuk keperluan kehidupan di dunia. Alangkah manusia yang lengkap dengan satu set organ dan sistem yang sempurna juga boleh tersasar jauh daripada matlamat sebanar ia diciptakan, inikan pula hati yang hanya sebahagian penciptaan dalam diri manusia. Ingatlah bahawa kehidupan di dunia yang sementara dan singkat ini tidaklah membawa apa - apa makna jika hati dan minda dikuasai dengan harta dan kesenangan dunia tanpa memberikan manfaat kepada jalan agama dan faedah untuk perkongsian makhluk yang lain di dunia ini. Hanya yang benar - benar cekal dan tabah dapat memahami betapa berertinya kehidupan dunia yang sedikit dipandang orang tetapi menjadi bekalan sepanjang zaman menuju ke lembah akhirat yang di sana nanti tidak akan ada yang boleh menyelamatkan melainkan amalan. Jika semua telah ditepati dan kita bersedia untuk berjalan ke negeri akhirat, maka selamatlah kita dalam perjalanan menuju dataran akhirat.

BeRHeNti MeNGEJaR DiRiMu

Hari ini lengkaplah pusingan cerita seorang insan yang bergelar lelaki, putaran suka duka kehidupan dilihat dengan jelas dan pengalaman itu dikutip satu persatu sebagai hamparan kepada kehidupan yang beralaskan onak dan duri ini. Segala peristiwa yang berlaku sudah pasti ada hikmahnya dan tiadalah pengharapan ini ku gantungkan hanya kepada Allah sebagai Tuhan Penguasa kehidupan manusia di dunia dan di akhirat. Di sini kaki ku melangkah, dan di sini jugalah aku pernah jatuh terngadah. Namun segalanya memberikan aku sebuah buku bernama pelajaran yang tidak terdapat dalam mana - mana pasaran. Diri ini sayu dan melangkah pergi bersama hilangnya pengalaman itu yang telah memberi bekas dalam hati ini.

Sungguh diri ini buta untuk mengenal perjalanan kehidupan dunia yang selalu menghampakan. Dalam mengecapi banyak habuan hidup yang selalu diharapkan setiap insan. Diri ini juga telah melalui banyak perjalanan suka duka dan tangis tawa nilai seorang insan. Bermula dengan episod perjalanan hamba mencari pencipta-Nya, sehinggalah kepada peristiwa perjalanan kisah seorang lelaki yang mencari tulang rusuk kirinya yang ada tetapi entah di mana. Dalam menelusuri langkah pencarian seorang lelaki kepada sesuatu yang sangat bernilai tetapi sukar ditemui itu. Insan ini dihadapkan dengan banyak onak cabaran dan liku kehidupan supaya langkah kakinya tidak tersasar meskipun niat asalnya adalah benar. Tiada yang lebih indah dari melihat sesuatu yang diingini berada dalam genggaman seperti kasihnya burung pada setiap dahan dan ranting pepohon. Selalu dihinggapi untuk menjadi teman sepermainan di kala duka dan lara, senang dan riang bersama tetapi takdir telah menentukan betapa burung nan indah itu bukan milik pepohon.



Begitulah kisah insan yang mengharap dambaan kasih seorang teman, yang disangkanya akan kekal selamanya, tetapi masa dan ketika memisahkan jalan cerita dua insan di dunia yang sementara ini. Buat yang namanya teman, berkongsi cerita di kala senang, berkongsi duka di kala lara. Ini adalah jalan yang terpaksa dirimu dan diriku lalui tanpa mengenal dan menyoal natijah daripada pertemuan dan perpisahan ini. Awal perpisahan menemukan insan yang bergelar lelaki tentang erti kekecewaan, kesedihan dan ketidaktentuan dalam melalui kehidupan yang mendatang. Namun sebagai pemilik tulang rusuk yang indah dan tenteram, hati ini kembali harmoni dalam cebisan baris doa yang dihamparkan buat penawar dan pengubat hati dikala kerinduan. Segalanya diadukan pada Ilahi tanpa segan silu kerana hanya Dia yang menjadi penentu usaha hamba-Nya di dunia ini. Akhirnya, dalam pengaduan seorang insan yang bergelar lelaki ini, dia diberi jawapan nan indah dan berseri mengenai pencariannya yang dirasakan gagal sama sekali.

Rupa - rupanya kerinduan itu bukan milik tulang rusuk yang belum bersedia untuk bersama keseluruhan teman tulang-belulangnya yang lain. Tulang rusuk itu rupanya masih rapuh dalam ketegasan yang dipamerkan terhadap alam yang buas ini. Tulang itu masih berpura - pura telah matang dalam melalui perjalanan kitaran kehidupan ini. Namun jelasnya kesemuanya itu hanya palsu dan lakonan semata - mata. Rindu itu milik Pencipta tulang rusuk itu, bukan milik tuan sementara tulang itu, tetapi milik Pencipta tulang dan Pencipta tuan empunya tulang. Maka dengan itu, langkah seorang lelaki itu semakin gagah dan berani tanpa kenal erti kecewa dan hampa. Segala rindu dicurahkan kepada Pencipta yang setia menunggu, bukan seperti tulang rusuk kiri yang rapuh dan palsu itu. Dari kerinduan berputik kasih dan sayang yang tanpanya hati menjadi gundah gulana. Dari itu langkah ini ku hentikan dengan gerak tari yang tiba - tiba menjadi kaku dan membisu. Lelaki itu telah BERHENTI MENGEJAR DIRIMU supaya dirimu tahu untuk menghargai dan memperkemas diri buat insan yang bergelar lelaki.

Kini lelaki itu masih di sini, bersama kicauan burung dan pepohon yang setia menanti. Walau keadaannya berbeza dan waktu kian berlalu. Namun rindu dan sayang itu dipautkan dan disandarkan pada Pemilik Hati yang tidak akan mati walaupun lelaki itu akan pergi meninggalkan dataran permainannya. Buat tulang rusuk yang telah sedia menanti, ketahuilah ada masa dan ketika diri ini tidak perlu berlari dan harusnya berhenti mengejar dirimu kerana ketetapan itu pasti, jodoh itu adalah janji Ilahi, takdir itu adalah suci. Semoga berjumpa lagi, walau apa pun akhir penceritaannya, ketahuilah bahawa dirimu telah menjadi sebahagian lembaran dalam catatan kehidupan perjalanan hamba dan insan yang bergelar lelaki.



Penyuluh Cahaya Pena,
Berhenti Mengejar Dirimu.

Saturday, 5 May 2012

DoAkU INi

Ya Allah, Permudahkan segala URUSANku... 

Wednesday, 18 April 2012

HiDuP INi

Salam rindu titipan anak muda buat semua pejuang untuk mujahadah diri. Agak lama juga tidak mencoretkan walaupun sedikit tulisan dalam ruangan yang ada ini. Senarai semak diri telah menunjukkan betapa penuhnya jadual dengan diisi oleh beberapa aktiviti dan kegiatan selain daripada belajar. Apa yang boleh diperkatakan kerisauan melanda tatkala sibuknya diri ini diisi oleh perkara manfaat atau sebaliknya. Itulah yang memerlukan perhatian dan penilaian yang sebaiknya dalam memenuhi masa lapang ini. Pertama dan yang utama kembalikan diri kepada fitrah cinta sejati dalam pegangan dan rahmat oleh-Nya. 



Mudah-mudahan segala perbuatan dikira sebagai amal meskipun hina dan keji dipandang orang. Umpama 2 perkara ini iaitu KEKAYAAN dan KECANTIKAN merupakan perkara subjektif yang selalu mengundang tafsiran manusia sama ada positif dan tak kurang juga dengan kritikan sinis yang berbaur negatif. Walau apa pun teruskan usaha selagi terdaya kerana kau dan aku punya TUHAN yang sentiasa melindungi dan mendengar segala bisik dan rayu.

Wednesday, 14 March 2012

PeSaN NaBi S.A.W

Assalamualaikum buat semua yang berada di seantero dunia. Wahh, gaya bahasa macam lah blog ini dibaca oleh semua orang di dunia, Mereka semua itu faham ke bahasa Melayu? Opps, terlupa yang bahasa Melayu ialah bahasa ke-4 bilangan penutur teramai di dunia. Apa-apa pun tidak dilupakan bahasa Arab yang menjadi bahasa Syurga kelak. InsyAllah, walaupun saya tak pandai berbahasa Arab tetapi tetap kagum dengan ilmuan yang mahir Arab seperti Ustaz Zahazan Mohamed yang pakar mentafsir Al-Quran dan Hadis. Kadang -kadang zaman budak -budak dahulu pernah juga terfikir yang orang yang tak pandai berbahasa Arab boleh ke masuk syurga? Akhirnya saya beranikan diri tanya ustazah sekolah agama, dan dia menjawab... Kalau awak tak tahu nanti tiba-tiba awak akan tahu bila di Syurga nanti, yang penting dekatkan diri kepada Allah. Kita tahu kan Allah Maha Berkuasa. Barulah tersenyum dan seronok saya mendengar. Namun di akhir kata ustazah tu dia pesan kat saya. Awak belajarlah bahasa Arab kan senang... 






Maaf saya dah melalut jauh daripada topik perbincangan hari ini. PESAN NABI itulah perkara yang ingin dinukilkan dalam ruangan kali ini iaitu "JADIKAN HARI INI LEBIH BAIK DARIPADA SEMALAM" Sebenarnya ungkapan mulia ini telah lama kita dengar dan dekat dengan hati-hati kita jika orang yang selalu pergi ke Majlis Ilmu. Namun pelaksanaannya bagi diri ini terasakan amat sukar untuk menjadi konsisten amlah lebih baik setiap hari yang mendatang. Walau apa pun kita kena ingat itu adalah pesan nabi kita dan semestinya mempunyai maksud yang indah seindah ungkapan tersebut. Bijak Nabi kita dalam memberikan motivasi, Tiba-tiba terasa rindu pada Nabi semakin kuat. JOM BERSELAWAT...! Orang kata kalau kita rindu pada Nabi rajin-rajinlah berselawat. Mudah-mudahan terubat sedikit rindu kita itu. Sekian sahaja penulisan kali ini, Moga mendapat kemudahan melaksanakan urusan dunia dan akhirat.

Sunday, 11 March 2012

GaNTiKaNLaH PeRLaKuAnMu

Salam mujahadah buat semua insan yang bergelar Islam dan mempunyai Iman dalam hatinya. Pada hari ini hala tuju penulisan yang dilakukan akan digerakkan lagi dengan menyingkap tajuk yang amat memberi erti dalam hidup penulis. Ya, GANTIKANLAH PERLAKUANMU menuntut penulis dan para pembaca kesemuanya supaya mengubah atau dalam erti kata lain menggantikan sesuatu perlakuan yang buruk itu kepada sesuatu yang lebih indah, baik dan elok pada pandangan Allah s.w.t Persoalannya bagaimana mungkin kita dapat menilai sesuatu itu sama ada memberi manfaat dari kaca mata Allah, Maka di sini penulis mula tertanya - tanya adakah sesuatu yang dianggap elok dan baik itu hanya berfokuskan kepada aspek agama semata - mata seperti memebaca Al-Quran dan ritual keagamaan yang lain? Rupa - rupanya persepsi penulis ternyata meleset apabila yang dimaksudkan dengan manfaat itu ialah MERASAI dan BERKONGSI manfaat kepada semua yang ada di sekeliling kita. Namun bagaimana manfaat itu dapat dirasai dan dikongsi secara bersama. Maklum sahajalah manusia ini bersifat bakhil dan sukar untuk melakukan perkara kebaikan.






Lebih indah daripada warkah ini telah menukilkan bahawa sesungguhnya Islam itu sempurna dan meliputi keseluruhan gaya hidup. Kesedaran penulis terhadap hakikat ini bukanlah sesuatu yang nyata dirasai ke dalam jiwa sebaliknya hanyalah perbuatan yang indah di mata tetapi jauh di hati penulis. Mencari gali maksud disebalik semua perkataan itu maka jawapan yang ingin ditemukan akhirnya ditemui. Dengan mudah dan cukup bermakna bahawa pada hari ini kita memandang Islam itu hanya sekadar kata keramat yang bukan lagi berpaksikan hati yang tulus kepada Allah. Membawa perkataan tersebut, penulis sekali lagi mencuba mencari maksud sebenarnya Islam itu. Ya indah pada nama tetapi apalah maksud disebalik nama jika hanya sekadar sedap sebutan di bibir sama - mata.






Islam itu dikatakan meliputi kehidupan sekiranya kita:
1) Melihat, mendengar, menyebut dan merasai hakikat hidup bertuhan (Allah)
2) Kita diuji dengan kesusahan dan penderitaan tetapi tidak sedikit pun merasa terbeban
3) Sikap kita yang berubah membuatkan kita berusaha supaya takat iman tidak menurun
4) Gantikan segala perbuatan buruk, keji, hina dan sia - sia kepada kebaikan hakiki
5) Sesungguhnya merasai dan menjiwai betapa kita ini lalai dan banyak dosanya tetapi 
    sering sahaja diampunkan oleh Allah dan dimaafkan oleh manusia lainnya.


Maka oleh itu dengan sesungguhnya, GANTIKANLAH PERLAKUANMU itu dengan kebaikan kerana dengan itu mudah - mudahan peroleh keampunan dan kemaafan yang berpanjangan. InsyAllah
11 Mac 2012 Edisi Menjelang Fajar
Penyuluh Cahaya Pena

Sunday, 26 February 2012

TiNtA TaUBaT PeNgHaPuS DoSa

Assalamualaikum pembuka bicara dalam arena kedua penulisan di bulan Februari 2012 fasa kedua berada di universiti bagi tahun kedua pengajian ini. Selawat dan salam buat rasul junjungan dan syukur yang dipanjatkan kehadrat Ilahi kerana dengan izin dan keampunan dosanya kepada diri ini dapat juga menukilkan warkah buat diri ini yang mengemis TINTA TAUBAT PENGHAPUS DOSA kerana mengenangkan sedikit sahaja taubat yang dilakukan jika pertaruhan dosa dijadikan ukuran. Tinta taubat disajikan buat tatapan pembaca kerana penulis yakin dan percaya betapa manusia itu sering melakukan dosa sama ada sedar atau pun tidak. Lumrah seorang makhluk sentiasa mengikut fitrahnya yang ingin memenuhi setiap kehendaknya. Disebabkan kehendak jugalah manusia sanggup melakukan apa sahaja dengan mencapai matlamatnya walaupun terpaksa menggadaikan kehidupan dan kebahagiaan dirinya sendiri. 




Tinta taubat dapat dilakukan dengan mudah tanpa kita sedari dan merasakan diri kita terpaksa melakukannya. Hal ini disebabakan hakikat segala perkara memerlukan si pelakunya faham apa yang dilakukan. Masalah kini terjadi apabila orang yang melakukan sesuatu perbuatan adalah kerana tidak memahami pengertian sesuatu perbuatan itu dilakukan. Mengambil contoh SOLAT yang kita lakukan seharian adakah memberi impak yang besar dalam kehidupan dan peribadi kita. Ya, semua antara kita ingat pada firman Allah yang menyatakan sesungguhnya solat itu dapat mencegah daripada perbuatan yang keji dan mungkar. Namun menjadi persoalan sejauh mana perkara ini berlaku. Seolah - olah terdapat percanggahan antara firman Allah dengan realiti kehidupan yang berlaku kini. Kita sedar dengan hakikat bahawa seseorang yang menunaikan solat pun tidak mengawal perilakunya malah mungkin mempunyai peribadi yang lebih teruk daripada seseorang yang tidak melakukan ibadah Solat. 

Disinilah titik pertemuan dan persoalan dijawab dengan penjelasan yang mudah dan ringkas. Betapa pada hari ini kita menunaikan solat tetapi tidak menghayati maksud disebalik solat itu. Tidak cukup hanya melakukan solat tetapi tidak menjaga waktunya. Tidak cukup menunaikan solat tetapi tidak faham maksud yang dibacanya. Tidak cukup juga menunaikan solat sekiranya itu hanya menunjuk-nunjuk atau setidak-tidaknya kita bersolat kerana kawan - kawan yang lain juga turut bersolat. Ini bertentangan dengan akidah dan pembawaan solat yang dianjurkan oleh Nabi s.a.w Bayangkanlah betapa syirik telah dilakukan sekiranya kita solat untuk tatapan pandangan mata kawan - kawan sahaja. Bayangkan juga betapa jahilnya kita sekiranya tidak memahami semua perbuatan dan percakapan termasuk sebutan dalam solat yang dilakukan tetapi tidak memahaminya. Natijahnya, manusia tidak merasai roh sebenar solat dan akhirnya solat yang ditunaikan tidak memberi impak kepada manusia dan keadaan ini menyebabkan keadaan seseorang itu tidak berbeza sama ada menunaikan solat atau pun tidak menunaikan solat. Perkara inilah yang sedang berlaku dalam masyarakat kita. Fahami dan mengerti perjuangan nabi, nescaya kita akan renungi segenap isi Islam dan Iman yang diletakkan di hati seluruh umat manusia yang mentauhidkan Allah s.w.t


Edisi Menjelang Asar 26 Februari 2012
Penyuluh Cahaya Pena

TeGuRan ILaHi

Salam pembuka bicara dan kata - kata yang lebih indah adalah selawat dan salam kepada baginda Rasulullah s.a.w semoga dalam ruangan yang terbatas dan penuh dengan kelemahan ini menjadi wadah yang mampu memberikan manfaat buat semua termasuk penulis yang lemah lagi dhaif dengan dunia penulisan mahupun agama yang menjadi teras kehidupan seluruh manusia. 

Topik penulisan pada hari ini menelusuri tajuk yang amat istimewa yang diilhamkan oleh Allah s.w.t untuk diri ini menulis. Dengan ilham dan sedikit pengetahuan yang berbentuk pengalaman itu, penulis coretkan dalam ruangan yang berbaki ini. Mengambil nama "TeGuRan ILaHi" menyelidik hati bagaimanakah sebenarnya kita alpa dan leka dengan teguran Ilahi yang datang dalam pelbagai perkara dan bentuk. Sebagai contoh penulis sendiri yang merupakan pelajar universiti tidak lari daripada mengejar nilai gred pembelajaran pada setiap semester dengan bermatlamatkan dua perkara iaitu ingin menjadikan PTPTN itu sebgaai biasiswa sepenuhnya dan mendapat nilai gred kelas pertama semester, maka perkara ini dikejar sehingga terlupa sebenarnya siapa yang berhak menentukan sama ada penulis layak menerima atau sebaliknya.



Kali ini teguran Ilahi yang dirasakan penulis ialah dengan menurunkan sedikit nilai gred semester di universiti ini. Nah, sebagai balasan terhadap setiap kelemahan dan kekhilafan penulis selama tempoh 5 ke 6 bulan berada di universiti. Hati mula merintih dan tidak kurang juga mengeluh dengan ujian yang diberikan. Hanya bermodalkan usaha yang tidak sebanyak mana dan doa yang hanya secebis cuma dan tawakkal yang kurang, penulis merasakan dirinya layak mendapat nilai gred yang lebih daripada itu. Namun itu semua hanyalah hasutan syaitan yang ingin membuat diri penulis alpa pada Rukun Iman yang ke-6 iaitu percaya pada qada dan qadar yang telah ditetapkan oleh Allah. 

Jika ini teguran yang dinukilkan Ilahi dalam hati ini sepuaya kembali untuk mengingati Allah dengan selayaknya, maka penulis menerima dengan hati yang terbuka dan penuh reda di atas setiap perkara yang berlaku di dunia ini. Dan jika ini adalah ujian dan cabaran buat diri penulis, InsyAllah dengan bantuan-Nya penulis cuba bangkit dengan membawa kejayaan yang amat cemerlang pada semester hadapan dengan izin dan rahmat serta berkat yang dilimpahkan Ilahi kepada penulis. Tidak lupa juga penulis mengucapkan ucapan tahniah kepada semua yang telah mendapat keputusan peperiksaan yang optimum dan ketahuilah bahawa keputusan itu juga sebenarnya adalah teguran Ilahi untuk menjadikan diri kita lebih bersyukur dengan pemberian dan kasih sayang-Nya kepada kita.



Sekian sahaja buat sesi ini.
Edisi Hujung Minggu,
Penyuluh Cahaya Pena.

Tuesday, 10 January 2012

Ape ErTi MeRaJOk?

Erm disebabkan penulis sering merajuk, tiba - tiba sahja nak menulis tentang merajok dalam entry kali ini. Melihat entry yang sudah lama tak terisi dengan bahan- bahan ilmiah menggambarkan betapa penulis telah alpa dan jauh daripada hidup dunia penuh akademik. Accceeeecceee.....



Sebenarnya terdapat banyak faktor jika diteliti kenapa seseorang itu merajok. Di sini penulis hanya kongsikan beberapa sebab musabab yang utama sahaja:
1) Rutin hariannya berubah disebabakan beberapa peristiwa yang berlaku. Apabila keadaan ini berlaku kepada seseorang maka individu tersebut akan lebih mudah terasa hati walaupun pada asalnya sesuatu yang terjadi itu sebagai gurauan biasa bagi dirinya
2)Kurangnya komunikasi dalam kalangan oranag yang selalu menjadi teman dalma hidupnya sama ada ketika senang mahupun susah. Teman tersebut termasuklah keluarga, sahabat karib, teman akrab dan hadirnya kawan - kawan biasa yang sering menemani hari - harinya
3) Pelbagai perkara yang berlaku yang menyebabkan seseorang itu menghadapi tekanan yang dirasakan tidak mampu dihadapinya seorang diri. Apabila keadaan ini berlaku, maka individu tersebut akan mula mencari seseorang untuk dibuat teman bicara masalah atau berkongsi cerita. Perlu diingat tujuannnya bukan untuk seseorang itu menyelesaikan masalah yang dihadapi, tetapi cukup sekadar menjadi teman di kala sepi.
4) Namun keadaan sebaliknya berlaku, sekiranya individu lain gagal memahami apakah sebenarnya masalah yang dialami oleh individu yang merajuk tersebut. Maka dalam keadaan ini, si merajuk memerlukan masa sama ada boleh kembali normal dengan cepat atau sebaliknya
5) Terlaku banyak fokus dan komitmen yang perlu diberikan sehingga si merajuk merasakan tiada masa untuk dirinya sendiri. Jika ini berlaku sila ambil perhatian bahawa mungkin anda juga merupakan seseorang yang mencuri masa Si Merajok tu, yang paling penting lakukan perkara mudah bersama - sama seperti perbualan kosong agar hidup kembali tenang dan ceria.



Sekian sahaja perkongsian buar kali ini, akan datang penulis akan kongsikan apakah tips - tips untuk menangani masalah orang yang suka merajuk. Hehehe... :)